Breaking News: Israel Bunuh Komandan Utama Hizbullah

Jakarta, CNBC Indonesia РIsrael membunuh seorang komandan utama kelompok Hizbullah yang didukung Iran dalam serangan di Lebanon selatan. Hal itu diungkapkan sumber keamanan kepada AFP, Senin (8/1/2024), yang menambah kekhawatiran konflik di Gaza dapat meluas.

Hizbullah kemudian mengumumkan pembunuhan seorang “komandan” untuk pertama kalinya, dan menamainya sebagai Wissam Hassan Tawil. Dikatakan bahwa dia meninggal “di jalan menuju Yerusalem”, ungkapan yang digunakan untuk para pejuang yang dibunuh oleh Israel.

Tawil “memiliki peran utama dalam mengatur operasi Hizbullah di selatan,” kata pejabat keamanan tersebut, yang meminta tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

Petugas itu menambahkan bahwa komandan tersebut, yang memegang beberapa posisi penting lainnya dalam kelompok tersebut, “tewas dalam serangan Israel yang menargetkan mobilnya di selatan.”

Tawil adalah anggota Hizbullah berpangkat tertinggi yang terbunuh sejak kelompok tersebut dan Israel mulai saling baku tembak hampir setiap hari setelah perang Israel-Hamas pecah pada 7 Oktober.

Pembunuhan wakil pemimpin Hamas di Beirut pekan lalu telah menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya kebakaran yang lebih luas.

Saleh al-Aruri, yang tewas dalam serangan rudal yang banyak dikaitkan dengan Israel, adalah tokoh Hamas paling terkenal yang tewas selama perang, dalam serangan pertama di Beirut sejak pertempuran dimulai.

Pada Jumat, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah memperingatkan Israel bahwa para pejuangnya akan merespons dengan cepat pembunuhan Aruri. Kelompok tersebut mengklaim melakukan serangan terhadap pangkalan kontrol udara Israel keesokan harinya.

Pada Sabtu, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell bertemu dengan Mohammed Raad, ketua blok parlemen Hizbullah, di Beirut sebagai bagian dari upaya untuk menghindari Lebanon terseret ke dalam konflik Israel-Hamas.

Pada November, putra Raad tewas dalam serangan Israel di Lebanon selatan bersama lima pejuang lainnya, kata kelompok itu.

Hampir tiga bulan penembakan lintas batas telah menewaskan lebih dari 180 orang di Lebanon, termasuk lebih dari 135 pejuang Hizbullah, tetapi juga lebih dari 20 warga sipil termasuk tiga jurnalis, menurut penghitungan AFP.

Di Israel utara, sembilan tentara dan setidaknya empat warga sipil tewas, menurut pihak berwenang Israel. https://botakbrewok.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*